Amalan Do’a Setelah Sholat Wajib Lengkap Arab, Latin dan Artinya dan Doa Sehari-hari

PEMBUKAAN DO’A

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرِّحِيْمِ. اَلْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. حَمْدًا يُوَافِىْ نِعَمَهُ وَيُكَافِئُ مَزِيْدَهُ. يَارَبَّنَالَكَ الْحَمْدُ وَلَكَ الشُّكْرُ كَمَا يَنْبَغِىْ لِجَلاَلِ وَجْهِكَ وَعَظِيْمِ سُلْطَانِكَ
BISMILLAAHIRRAHMAANIRRAHIIM. ALHAMDU LILLAAHI RABBIL 'AALAMIIN. HAMDAY YU-WAAFII NI'AMAHUU WA YUKAAFI'U MAZIIDAH. YAA RABBANAA LAKALHAMDU WA LAKASY SYUKRU KA-MAA YAMBAGHIILIJALAALIWAJHIKA WA 'AZHIIMISUL-THAANIK.
Artinya : Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang. Segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam. Pujian yang sebanding dengan nikmat-nikmatNya dan menjamin tambahannya. Wahai Tuhan kami, bagi-Mu-lah segala puji, dan bagi-Mu-lah segalah syukur, sebagaimana layak bagi keluhuran zat-Mu dan keagungan kekuasaan-Mu.

اَللهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ. صَلاَةً تُنْجِيْنَابِهَا مِنْ جَمِيْعِ اْلاَهْوَالِ وَاْلآفَاتِ. وَتَقْضِىْ لَنَابِهَا جَمِيْعَ الْحَاجَاتِ.وَتُطَهِّرُنَا بِهَا مِنْ جَمِيْعِ السَّيِّئَاتِ. وَتَرْفَعُنَابِهَا عِنْدَكَ اَعْلَى الدَّرَجَاتِ. وَتُبَلِّغُنَا بِهَا اَقْصَى الْغَيَاتِ مِنْ جَمِيْعِ الْخَيْرَاتِ فِى الْحَيَاةِ وَبَعْدَ الْمَمَاتِ اِنَّهُ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ وَيَاقَاضِىَ الْحَاجَاتِ.
ALLAAHUMMA SHALLIWASALLIM 'ALAA SAYYIDINAA MUHAMMADIW WA 'ALAA AALI SAYYIDINAA MUHAMMAD. SHALA ATAN TUN AJIHNAA BÍHAA MINJAMII'IL AHWAALI WAL AAFAAT. WA TAQDHII LANAA BIHAA JAMII'AL HAAJAAT. WA TUTHAHHIRUNAA BIHAA MIN JAMII'IS SAYYI'AAT. W ATARFA ' UN A A BIHAA 'INDAKA ' A'LADDARAJAAT. WA TUBALLIGHUNAA BIHAA AQSHAL GHAAYAATI MIN JAMII'IL KHAIRAATIFIL HAYAATIWA BA'DAL MAMAAT. INNAHU SAMII'UN QARIIBUM MUJIIBUD DA'AWAAT WAYAA QAADHIYAL HAAJAAT.
Artinya : Wahai Allah, limpahkanlah rahmat dan kesejahteraan kepada penghulu kami, Nabi Muhammad dan keluarganya, yaitu rahmat yang dapat menyelamatkan kami dari segala ketakutan dan penyakit, yang dapat memenuhi segala kebutuhan kami, yang dapat mensucikan diri kami dari segala keburukan, yang dapat mengangkat derajat kami ke derajat tertinggi di sisi-Mu, dan dapat menyampaikan kami kepada tujuan maksimal dari segala kebaikan, baik semasa hidup maupun sesudah mati. Sesunggunya Dia (Allah) Maha Mendengar, Maha Dekat, lagi Maha Memperkenankan segala doa dan permohonan. Wahai Dzat yang Maha Memenuhi segala kebutuhan Hamba-Nya.


1. Doa-doa dalam Al-Qur'an

 
رَبِّ هَبْ لِي مِنَ الصَّالِحِينَ 

Rabbi hab li minas salihin (salihina) (QS. Ash-Shaffat: 100)
Artinya : Ya Tuhanku, anugrahkanlah kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang-orang yang saleh. (QS. Ash-Shaffat: 100)

رَّبَّنَا عَلَيْكَ تَوَكَّلْنَا وَإِلَيْكَ أَنَبْنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيرُ 

Rabbanaa ‘alayka tawakkalnaa wa-ilayka anabnaa wa-ilayka almashiiru (QS. Al-Mumtahanah: 4)
Artinya : Ya Tuhan kami hanya kepada Engkaulah kami bertawakkal dan hanya kepada Engkaulah kami bertaubat dan hanya kepada Engkaulah kami kembali. (QS. Al-Mumtahanah: 4)

رَبَّنَا لَا تَجْعَلْنَا فِتْنَةً لِّلَّذِينَ كَفَرُوا وَاغْفِرْ لَنَا رَبَّنَا إِنَّكَ أَنتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ 

Rabbanaa laa taj’alnaa fitnatan lilladziina kafaruu waighfir lanaa rabbanaa innaka anta al’aziizu alhakiimu (QS. Al-Mumtahanah: 5)
Artinya : Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan kami (sasaran) fitnah bagi orang-orang kafir. Dan ampunilah kami ya Tuhan kami. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana". (QS. Al-Mumtahanah: 5)

رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَى وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحاً تَرْضَاهُ وَأَدْخِلْنِي بِرَحْمَتِكَ فِي عِبَادِكَ الصَّالِحِينَ 

Rabbi awzi’nii an asykura ni’mataka allatii an’amta ‘alayya wa’alaa waalidayya wa-an a’mala shaalihan tardaahu wa-adkhilnii birahmatika fii ‘ibaadika alshshaalihiina (QS. An-Naml: 19)
Artinya : Ya Tuhanku berilah aku ilham untuk tetap mensyukuri ni'mat Mu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada dua orang ibu bapakku dan untuk mengerjakan amal saleh yang Engkau ridhai. dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hamba-Mu yang saleh. (QS. An-Naml: 19)

رَبِّ هَبْ لِي مِن لَّدُنْكَ ذُرِّيَّةً طَيِّبَةً إِنَّكَ سَمِيعُ الدُّعَاء 

Rabbahu qaala rabbi hab lii min ladunka dzurriyyatan thayyibatan innaka samii’u alddu’aa/-i (QS. Ali ‘Imran: 38)
Artinya : Ya Tuhanku, berilah aku dari sisi Engkau seorang anak yang baik. Sesungguhnya Engkau Maha Pendengar do'a. (QS. Ali ‘Imran: 38)

رَبِّ لَا تَذَرْنِي فَرْداً وَأَنتَ خَيْرُ الْوَارِثِينَ 

Rabbahu rabbi laa tadzarnii fardan wa-anta khayru alwaaritsiina (QS. Al-Anbiya’: 89)
Artinya : Ya Tuhanku janganlah Engkau membiarkan aku hidup seorang diri dan Engkaulah Waris Yang Paling Baik. (QS. Al-Anbiya’: 89)

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ 

Rabbanaa aatinaa fii alddunyaa hasanatan wafii al-aakhirati hasanatan waqinaa 'adzaaba alnnaari (QS. Al-Baqarah: 201)
Artinya : Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari siksa neraka. (QS. Al-Baqarah: 201)

سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا غُفْرَانَكَ رَبَّنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيرُ 

Sami’na wa ato’na gufranaka rabbana wa ilaykal masir. (QS. Al-Baqarah: 285)
Artinya : Kami dengar dan kami ta'at "Ampunilah kami ya Tuhan kami dan kepada Engkaulah tempat kembali. (QS. Al-Baqarah: 285)

رَبَّنَا لاَ تُؤَاخِذْنَا إِن نَّسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا رَبَّنَا وَلاَ تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْراً كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِنَا رَبَّنَا وَلاَ تُحَمِّلْنَا مَا لاَ طَاقَةَ لَنَا بِهِ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا أَنتَ مَوْلاَنَا فَانصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ 

Rabbanaa laa tu aakhiznaa in nasiinaa au akhtha-naa, rabbanaa walaa tahmil ‘alainaa ishran kamaa hamal tahuu ‘alal ladziina min qablinaa. Rabbanaa walaa tuhammilnaa maa laa thaaqata lanaa bih. Wa’fu ‘annaa waghfir lanaa warhamnaa, anta maulanaa fanshurnaa alal qaumil kaafiriin (QS. Al-Baqarah: 286)
Artinya : Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri ma'aflah kami. ampunilah kami. dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir. (QS. Al-Baqarah: 286)

رَبَّنَا لاَ تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِن لَّدُنكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنتَ الْوَهَّابُ 

Rabbanaa laa tuzigh quluubanaa ba’da idz hadaytanaa wahab lanaa min ladunka rahmatan innaka anta alwahhaabu (Ali ‘Imran: 8)
Artinya : Ya Tuhan kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan karuniakanlah kepada kami rahmat dari sisi Engkau. karena sesungguhnya Engkau-lah Maha Pemberi (karunia). (Ali ‘Imran: 8)

رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَذا بَاطِلاً سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا إِنَّكَ مَن تُدْخِلِ النَّارَ فَقَدْ أَخْزَيْتَهُ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنصَارٍ. رَّبَّنَا إِنَّنَا سَمِعْنَا مُنَادِياً يُنَادِي لِلإِيمَانِ أَنْ آمِنُواْ بِرَبِّكُمْ فَآمَنَّا رَبَّنَا فَاغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَا وَكَفِّرْ عَنَّا سَيِّئَاتِنَا وَتَوَفَّنَا مَعَ الأبْرَارِ. رَبَّنَا وَآتِنَا مَا وَعَدتَّنَا عَلَى رُسُلِكَ وَلاَ تُخْزِنَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِنَّكَ لاَ تُخْلِفُ الْمِيعَادَ.
Rabbanaa maa khalaqta haadzaa baathilan subhaanaka faqinaa ‘adzaaba alnnaari. rabbanaa innaka man tudkhili alnnaara faqad akhzaytahu wamaa lilzhzhaalimiina min anshaarin. Rabbanaa innanaa sami’naa munaadiyan yunaadii lil-iimaani an aaminuu birabbikum faaamannaa rabbanaa faighfir lanaa dzunuubanaa wakaffir ‘annaa sayyi-aatinaa watawaffanaa ma’a al-abraari. Rabbanaa waaatinaa maa wa’adtanaa ‘alaa rusulika walaa tukhzinaa yawma alqiyaamati innaka laa tukhlifu almii’aada (QS. Ali ‘Imran: 191-194)

Artinya : Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka. Ya Tuhan kami, sesungguhnya barangsiapa yang Engkau masukkan ke dalam neraka, maka sungguh telah Engkau hinakan ia, dan tidak ada bagi orang-orang yang zalim seorang penolongpun. Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami mendengar (seruan) yang menyeru kepada iman, (yaitu): "Berimanlah kamu kepada Tuhanmu", maka kamipun beriman. Ya Tuhan kami, ampunilah bagi kami dosa-dosa kami dan hapuskanlah dari kami kesalahan-kesalahan kami, dan wafatkanlah kami beserta orang-orang yang banyak berbakti. Ya Tuhan kami, berilah kami apa yang telah Engkau janjikan kepada kami dengan perantaraan rasul-rasul Engkau. Dan janganlah Engkau hinakan kami di hari kiamat. Sesungguhnya Engkau tidak menyalahi janji. (QS. Ali ‘Imran: 191-194)

رَبَّنَا اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ وَلِلْمُؤْمِنِينَ يَوْمَ يَقُومُ الْحِسَابُ 

Rabbanaa ighfir lii waliwaalidayya walilmu/miniina yawma yaquumu alhisaabu (QS. Ibrahim: 41)
Artinya :Ya Tuhan kami, beri ampunlah aku dan kedua ibu bapaku dan sekalian orang-orang mu'min pada hari terjadinya hisab (hari kiamat)". (QS. Ibrahim: 41)

رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أَنتَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ. رَبَّنَا وَاجْعَلْنَا مُسْلِمَيْنِ لَكَ وَمِن ذُرِّيَّتِنَا أُمَّةً مُّسْلِمَةً لَّكَ وَأَرِنَا مَنَاسِكَنَا وَتُبْ عَلَيْنَا إِنَّكَ أَنتَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ 

Rabbana takabbal minna innaka antas samiul alim(alimu). Rabbana waj’alna muslimayni laka wa min zurriyyatina ummatan muslimatan laka wa arina manasikana wa tub alayna, innaka antat tawwabur rahim (QS. Al-Baqarah: 127-128)
Artinya : Ya Tuhan kami terimalah daripada kami (amalan kami), sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui". Ya Tuhan kami, jadikanlah kami berdua orang yang tunduk patuh kepada Engkau dan (jadikanlah) diantara anak cucu kami umat yang tunduk patuh kepada Engkau dan tunjukkanlah kepada kami cara-cara dan tempat-tempat ibadat haji kami, dan terimalah taubat kami. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang. (QS. Al-Baqarah: 127-128)

رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ 

Rabbanaa zhalamnaa anfusanaa wa-in lam taghfir lanaa watarhamnaa lanakuunanna mina alkhaasiriina (QS. Al-A’raf: 23)
Artinya : Ya Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi. (QS. Al-A’raf: 23)

حَسْبِيَ اللّهُ لا إِلَـهَ إِلاَّ هُوَ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَهُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ 

Hasbiya allaahu laa ilaaha illaa huwa ‘alayhi tawakkaltu wahuwa rabbu al’arsyi al’azhiimi  (QS. At-Taubah: 129)
Artinya : Cukuplah Allah bagiku. tidak ada Tuhan selain Dia. Hanya kepada-Nya aku bertawakkal dan Dia adalah Tuhan yang memiliki 'Arsy yang agung. (QS. At-Taubah: 129)

رَبِّ إِنِّي لِمَا أَنزَلْتَ إِلَيَّ مِنْ خَيْرٍ فَقِيرٌ

Rabbi innii limaa anzalta ilayya min khayrin faqiirun (QS. Al-Qashash: 24)
Artinya : Ya Tuhanku sesungguhnya aku sangat membutuhkan kebaikan yang Engkau turunkan kepadaku. (QS. Al-Qashash: 24)

رَبِّ اجْعَلْ هَـذَا الْبَلَدَ آمِناً وَاجْنُبْنِي وَبَنِيَّ أَن نَّعْبُدَ الأَصْنَامَ 

Rabbi ij’al haadzaa albalada aaminan waujnubnii wabaniyya an na’buda al-ashnaama (QS. Ibrahim: 35)
Artinya : Ya Tuhanku, jadikanlah negeri ini (Mekah), negeri yang aman, dan jauhkanlah aku beserta anak cucuku daripada menyembah berhala-berhala. (QS. Ibrahim: 35)

رَبَّنَا إِنَّنَا آمَنَّا فَاغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَا وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ 

Rabbanaa innanaa aamannaa faighfir lanaa dzunuubanaa waqinaa ‘adzaaba alnnaari (QS. Ali ‘Imran: 16)
Artinya : Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami telah beriman, maka ampunilah segala dosa kami dan peliharalah kami dari siksa neraka. (QS. Ali ‘Imran: 16)

رَبَّنَا أَتْمِمْ لَنَا نُورَنَا وَاغْفِرْ لَنَا إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ 

Rabbana atmim lana nurana wagfir lana, innaka ala kulli say´in kadir (kadirun). (QS. At-Tahrim: 8) 
Artinya : Ya Rabb kami, sempurnakanlah bagi kami cahaya kami dan ampunilah kami. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu. (QS. At-Tahrim: 8)

رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ وَلَا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلّاً لِّلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَؤُوفٌ رَّحِيمٌ 

Rabbanaa ighfir lanaa wali-ikhwaaninaa alladziina sabaquunaa bial-iimaani walaa taj’al fii quluubinaa ghillan lilladziina aamanuu rabbanaa innaka rauufun rahiimun (QS. Al-Hasyr: 10)
Artinya : Ya Rabb kami, beri ampunlah kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dulu dari kami, dan janganlah Engkau membiarkan kedengkian dalam hati kami terhadap orang-orang yang beriman; Ya Rabb kami, Sesungguhnya Engkau Maha Penyantun lagi Maha Penyayang. (QS. Al-Hasyr: 10)

رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَى وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحاً تَرْضَاهُ وَأَصْلِحْ لِي فِي ذُرِّيَّتِي إِنِّي تُبْتُ إِلَيْكَ وَإِنِّي مِنَ الْمُسْلِمِينَ 

Rabbi awzi’nii an asykura ni’mataka allatii an’amta ‘alayya wa’alaa waalidayya wa-an a’mala shaalihan tardaahu wa-ashlih lii fii dzurriyyatii innii tubtu ilayka wa-innii mina almuslimiina (QS. Al-Ahqaf: 15)
Artinya : Ya Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri ni'mat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan supaya aku dapat berbuat amal yang saleh yang Engkau ridhai. berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri (muslim). (QS. Al-Ahqaf: 15)

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَاماً 

Rabbanaa hab lanaa min azwaajinaa wadzurriyyaatinaa qurrata a’yunin waij’alnaa lilmuttaqiina imaamaan (QS. Al-Furqan: 74)
Artinya : Ya Tuhan kami, anugrahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa. (QS. Al-Furqan: 74)

رَبَّنَا اصْرِفْ عَنَّا عَذَابَ جَهَنَّمَ إِنَّ عَذَابَهَا كَانَ غَرَاماً. إِنَّهَا سَاءتْ مُسْتَقَرّاً وَمُقَاماً. 

Rabbanaa ishrif ‘annaa ‘adzaaba jahannama inna ‘adzaabahaa kaana gharaamaan nnahaa saa-at mustaqarran wamuqaamaan (QS. Al-Furqan: 65-66)
Artinya : Ya Tuhan kami, jauhkan azab jahannam dari kami, sesungguhnya azabnya itu adalah kebinasaan yang kekal". Sesungguhnya jahannam itu seburuk-buruk tempat menetap dan tempat kediaman. (QS. Al-Furqan: 65-66)


2. Doa Mohon di Naikkan Derajat Lengkap
Mungkin kita sering mendengar bahwa "Derajat manusia di sisi Tuhannya bukan karena hartanya". Ya, memang kita sebagai manusia sama saja derajatnya di hadapan Allah SWT, kecuali iman dan ketaqwaan kita yang membedakannya.

Tetapi tidak bisa di pungkiri bahwa di mata manusia derajat seseorang biasanya dijadikan nilai lebih bagi seseorang. Yang mana biasanya jika ada seseorang yang pangkat atau derajatnya lebih tinggi maka akan disegani, sedangkan yang lebih rendah akan dipandang sebelah mata. Sungguh sangat memilukan.

Nah, agar derajat kita tetap di junjung tinggi baik di mata Allah SWT maupun oleh sesama, maka bertaqwalah kepada Allah SWT serta berbuat baik kepada sesama, saling menghormati, dll. Selain itu, kita juga bisa memanjatkan doa mohon diberi derajat oleh Allah SWT.

Berikut adalah bacaan doanya :
اَللهُمَّ اِنِّيْ ضَعِيْفٌ فَقَوِّنِيْ وَاِنِّيْ ذَلِيْلٌ فَأَعِزَّنِيْ وَاِنِّيْ فَقِيْرٌ فَأَغْنِنِيْ يَآاَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ
ALLOOHUMMA INNII DLO'IIFUN FAQOWWINII WA INNII DHALILLLUN FA-A'IZZAANII WA INNII FAQHRUN FA-AGHNINII YA ARHAMAR ROOHIMIINA
Artinya : Ya Allah! Sesungguhnya aku ini lemah maka kuatkanlah aku, dan aku ini hina maka muliakanlah aku, dan aku fakir maka kayakanlah aku, wahai Dzat yang maha pengasih.

Dari doa diatas, kita menyadari bahwa kita ini adalah makhluk yang lemah, hina dan fakir maka kita berdoa mohon agar diberi kekuatan, kemuliaan serta kekayaan atas diri kita. Semoga Allah SWT senantiasa mendengarkan doa kita semua serta mengabulkannya. Amin.

Demikian yang dapat kami share pada kesempatan yang baik ini. Semoga bermanfaat bagi para pembaca semua.


3. Doa Mohon Kekuatan Iman Lengkap Arab, Latin dan Artinya
Doa-Doa penebal / kekuatan iman sudah sepatutnya kita panjatkan setiap hari agar supaya kita selalu diberi kekuatan keimanan untuk selalu beriman kepada Allah SWT, beriman kepada Kitab-kitab Allah serta Rasul dan para Malaikat Allah SWT.

Definisi Iman berdasarkan hadist merupakan tambatan hati yang diucapkan dan dilakukan merupakan satu kesatuan. Iman memiliki prinsip dasar segala isi hati, ucapan dan perbuatan sama dalam satu keyakinan, maka orang - orang beriman adalah mereka yang di dalam hatinya, disetiap ucapannya dan segala tindakanya sama, maka orang beriman dapat juga disebut dengan orang yang jujur atau orang yang memiliki prinsip, atau juga pandangan dan sikap hidup.

Allah SWT berfirman:
إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ الَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ اللَّهُ وَجِلَتْ قُلُوبُهُمْ وَإِذَا تُلِيَتْ عَلَيْهِمْ آيَاتُهُ زَادَتْهُمْ إِيمَانًا وَعَلَى رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُونَ(٢) الَّذِينَ يُقِيمُونَ الصَّلاةَ وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُونَ(٣) أُولَئِكَ هُمُ الْمُؤْمِنُونَ حَقًّا لَهُمْ دَرَجَاتٌ عِنْدَ رَبِّهِمْ وَمَغْفِرَةٌ وَرِزْقٌ كَرِيمٌ(٤
Artinya : Sesungguhnya orang-orang yang beriman ialah mereka yang bila disebut nama Allah gemetarlah hati mereka, dan apabila dibacakan ayat-ayatNya bertambahlah iman mereka (karenanya), dan hanya kepada Tuhanlah mereka bertawakkal. (yaitu) orang-orang yang mendirikan shalat dan yang menafkahkan sebagian dari rezki yang Kami berikan kepada mereka. Itulah orang-orang yang beriman dengan sebenar-benarnya. mereka akan memperoleh beberapa derajat ketinggian di sisi Tuhannya dan ampunan serta rezki (nikmat) yang mulia. (QS. Al-Anfaal : 2-4)
Menyandang gelar orang beriman adalah predikat yang mulia. Allah mensifati sifat orang-orang yang beriman sekaligus dalam 2 ayat, yaitu ayat ke 2 dan ke 3 dari surah Al-Anfaal, seperti yang sudah kami paparkan diatas.


4. Doa Mohon Penebal Iman/Kekuatan Iman
اَللهُمَّ اَعْطِنِىْ اِيْمَانًاصَادِقًا وَيَقِيْنًا لَيْسَ بَعْدَهُ كُفْرٌ وَرَحْمَةً اَنَالُ بِهَاشَرَفَ كَرَامَتِكَ فِى الدُّنْيَا وَاْلآخِرَةِ
ALLOOHUMMA A'THINII IIMAANAN SHOODIQON WA YAQIINAN LAISA BA'DAHUU KUFRUN WA ROHMATAN ANAALU BIHAA SYAROFA KAROOMATIKA FID DUN YAA WAL AAKHIROTI
Artinya : Ya Allah, berikanlah aku keimanan yang sejati dan keyakinan yang tidak disusuli oleh kekufuran, dan berilah aku rahmat untuk memperoleh kemuliaan karomah-Mu di dunia dan di akhirat.


5. Amalan, Doa Apabila Terkena Sihir sesuai Syariat Islam

jawaban atas pertanyaan "Bagaimana Doanya Ketika Seseorang Terkena Sihir?
untuk menjawab pertanyaan "Doa Ketika Seseorang Terkena Sihir", dibawah ini akam kami paparkan lebih rinci sebagaimana dirangkum dari berbagai sumber.

Berbicara tentang sihir, hal ini ternyata sudah ada sejak zaman Nabi. Dilansir dari muslim.or.id, bahwasanya orang-orang Yahudi telah berusaha menyihir Rasulullah SAW. Maka seorang laki-laki Yahudi pun menyihir Rasulullah SAW. Bersamaan dengan itu, beliau sabar sampai-sampai beliau merasa telah melakukan sesuatu, padahal beliau belum melakukannya.

Diantara hikmah tersihirnya Rasulullah SAW ialah supaya dalam diri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam terdapat suri tauladan bagi umatnya. Jika salah seorang dari umatnya terkena sihir, maka sungguh orang yang lebih baik darinya (yaitu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam) pun juga pernah terkena sihir. Bersamaan dengan itu, beliau tidak meminta pertolongan kepada tukang sihir, atau dukun, atau dajjal (untuk melawan sihir yang menimpa beliau). Akan tetapi, beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam hanya meminta pertolongan kepada Allah Ta’ala.

Seperti dikutip dari laman konsultasisyariah.com, ada dua bentuk penanggulangan terkait sihir. Pertama, tindakan prevensi untuk menghindari sihir, dan kedua, pengobatan bagi yang terkena sihir.

Amalan, Doa Menghindari Sihir (Sebelum Terkena Sihir)
Ada beberapa hal yang bisa dilakukan untuk menghindarinya:
1. Berusaha melaksanakan kewajiban, menjauhi larangan, dan bertaubat dari setiap maksiat. Semua aktivitas ini akan menjadi sebab Allah melindunginya. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah memberikan beberapa pesan kepada Ibnu Abbas, diantaranya :


احْفَظِ اللَّهَ يَحْفَظْكَ، احْفَظِ اللَّهَ تَجِدْهُ تُجَاهَكَ
Artinya : “Jagalah Allah, niscaya Allah akan menjagamu. Jagalah Allah, niscaya kamu jumpai Dia di hadapanmu…” (HR. Ahmad 2669, Tirmidzi 2516, dan dishahihkan al-Albani)
Keterangan :
*  Jagalah Allah : Jaga aturan Allah, laksanakan kewajiban dan hindari yang diharamkan.
*  Kamu jumpai Dia di hadapanmu: Allah akan menolongmu dalam setiap keadaan yang engkau butuhkan.


2. Banyak membaca Alquran atau dzikir lainnya. Di antarannya adalah dzikir pagi petang dan dzikir sebelum tidur. Jadikan aktivitas ini sebagai wirid harian. Orang yang rajin berdzikir, membaca Alquran, hatinya akan senantiasa hidup. Lebih dari itu, Allah menjanjikan orang yang membaca dzikir pagi petang, dia akan mendapatkan perlindungan dari-Nya.


3. Makan tujuh kurma Madinah setiap pagi. Ini berdasarkan hadis dari Sa’ad bin Abi Waqqash radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :
من أكل سبع تمرات مما بين لابتيها حين يصبح، لم يضره سم حتى يمسي
Artinya : “Siapa yang makan tujuh kurma dari daerah ini (Madinah) ketika pagi, maka tidak akan terkena bahaya racun, sampai sore.” (HR. Muslim 2047).

Dalam riwayat lain, beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :
من اصطبح بسبع تمرات عجوة لم يضره ذلك اليوم سم ولا سحر
Artinya : “Siapa yang sarapan dengan 7 kurma ajwah, maka racun dan sihir tidak akan membahayakannya di hari itu.” (HR. Bukhari 5779 dan Muslim 2047).


Amalan, Doa Apabila Terkena Sihir
Kemudian, jika ada orang yang mengalami ujian dengan terkena sihir, hendaknya dia mengharap pahala kepada Allah atas musibah ini, dan berusaha mengobatinya. Pengobatan sihir bisa dilakukan dengan cara sebagai berikut :
1. Mandi dengan air yang telah dicampur daun bidara
Siapkan 7 daun bidara hijau, dan seember air yang cukup untuk mandi.
Caranya :
a). Haluskan daun bidara dengan ditumbuk, dan campurkan ke dalam air yang telah disiapkan.
b). Baca ayat-ayat berikut di dekat air (di luar kamar mandi):

· Baca ta’awudz: a-‘uudzu billahi minas syaithanir rajiim
· Ayat kursi (QS. Al-Baqarah: 255)
· QS. Al-A’raf, dari ayat 117 sampai 122
· QS. Yunus, dari ayat 79 sampai 82
· QS. Taha, dari ayat 65 sampai 70
· Surat Al-Kafirun, Al-Ikhlas, Al-Falaq, dan An-Nas
· Minumkan air tersebut di atas 3 kali (bisa gunakan gelas kecil)
· Gunakan sisanya untuk mandi.
· Cara seperti ini bisa dilakukan beberapa kali, sampai pengaruh sihirnya hilang.
(Metode ini disebutkan oleh Dr. Said bin Ali bin Wahf al-Qohthani dalam buku beliau Ad-Dua wa Yalihi Al-Ilaj bi Ar-Ruqa, Hal. 35).

2. Membaca Ruqyah kemudian ditiupkan
Caranya :
· Baca surat Al-Fatihah, ayat kursi, dua ayat terakhir surat Al-Baqarah, surat Al-Ikhlas, Al-Falaq, dan An-Nas.
· Ulangi sebanyak 3 kali atau lebih
· Baca ayat di atas, sampil ditiupkan dan diusapkan ke bagian tubuh yang sakit.
· Baca doa-doa ketika menjenguk orang sakit.


6. Doa Menyembelih Hewan Qurban Milik Orang Lain dan Milik Sendiri
Penyembelihan hewan kurban dilakukan setelah sholat idul adha. Dalam sebuah hadits dijelaskan "Barangsiapa yang menyembelih qurban sebelum shalat (Idul Adha), maka ia berarti menyembelih untuk dirinya sendiri. Barangsiapa yang menyembelih setelah shalat (Idul Adha), maka ia telah menyempurnakan manasiknya dan ia telah melakukan sunnah kaum muslimin.” (HR. Bukhari No. 5546).

Hukum berkurban (menyembelih hewan qurban) adalah sunnah muakkad yakni sunah yang sangat dianjurkan. Di dalam Al-Qur'an Surat Al-Kautsar ayat 2, Allah SWT berfirman "Maka dirikanlah shalat karena Tuhanmu, dan berkorbanlah"

Ketika kita berkorban, di samping memperhatikan jenis hewan kurban, umur dan kondisi hewan kurban yang selamat dari cacat, kita juga harus memperhatikan tatacara penyembelihann hewan qurban. Di antaranya yaitu memperhatikan bacaan doa saat menyembelih hewan kurban. Adapaun bagi orang yang ingin menyembelih hewan qurban disunnahkan baginya membaca doa berikut ini:

a. Doa Ketika Menyembelih Hewan Qurban Milik Sendiri
بِسْمِ اللَّه اللَّهُمَّ وَاللَّهُ أَكْبَرُ اَللَّهُمَّ هَذَا مِنْكَ وَلَكَ، هَذَا عَنِّي
Artinya : Dengan Nama Allah, Allah Maha Besar, Ya Allah ini dari-Mu dan untuk-Mu, ini kurban dariku.

b. Doa Ketika Menyembelih Hewan Qurban Milik Orang Lain
بِسْمِ اللَّه اللَّهُمَّ وَاللَّهُ أَكْبَرُ اَللَّهُمَّ هَذَا مِنْكَ وَلَكَ، هَذَا عَنْ فُلَانٍ
Artinya : Dengan Nama Allah, Allah Maha Besar, Ya Allah ini dari-Mu dan untuk-Mu, ini kurban dariku.

Kemudian ditambah lafadz doa dibawah ini :
اَللَّهُمَّ تَقَبَّلْ مِنْ فُلَانٍ وَآلِ فُلَانٍ
Artinya : Ya Allah, terimalah kurban dari fulan dan keluarga fulan," (dengan menyebut namanya)

Itulah lafadz doa saat menyembelih hewan qurban baik milih sendiri maupun milik orang lain. Namun yang wajib dari bacaan ini adalah membaca Basmalah (Bismillah). Jika sudah membacanya, maka sah penyembelihan hewan qurban tersebut walau tidak menambah bacaan selainnya. Adapun kalimat-kalimat sesudahnya hanya anjuran, bukan wajib. Hal ini berdasarkan Firman Allah SWT :

فَكُلُواْ مِمَّا ذُكِرَ اسْمُ اللّهِ عَلَيْهِ إِن كُنتُمْ بِآيَاتِهِ مُؤْمِنِينَ
Artinya :Maka makanlah binatang-binatang (yang halal) yang disebut nama Allah ketika menyembelihnya, jika kamu beriman kepada ayat-ayat-Nya. (QS. Al-An'am: 118)

وَلاَ تَأْكُلُواْ مِمَّا لَمْ يُذْكَرِ اسْمُ اللّهِ عَلَيْهِ وَإِنَّهُ لَفِسْقٌ
Artinya : Dan janganlah kamu memakan binatang-binatang yang tidak disebut nama Allah ketika menyembelihnya. Sesungguhnya perbuatan yang semacam itu adalah suatu kefasikan. (QS. Al-An'am: 121)

Beberapa Syarat dan Pembagian Daging Kurban
1. Orang yang berkurban harus mampu menyediakan hewan sembelihan dengan cara halal tanpa berutang.
2. Kurban harus binatang ternak, seperti unta, sapi, kambing, atau biri-biri.
3. Binatang yang akan disembelih tidak memiliki cacat, tidak buta, tidak pincang, tidak sakit, dan kuping serta ekor harus utuh.
4. Hewan kurban telah cukup umur, yaitu unta berumur 5 tahun atau lebih, sapi atau kerbau telah berumur 2 tahun, dan domba atau kambing berumur lebih dari 1 tahun.
5. Orang yang melakukan kurban hendaklah yang merdeka (bukan budak), baligh, dan berakal.
6. Daging hewan kurban dibagi tiga, 1/3 untuk dimakan oleh yang berkurban, 1/3 disedekahkan, dan 1/3 bagian dihadiahkan kepada orang lain.


7. Doa Saat Mengikut Test, Ulangan, Ujian Agar Lancar dan Lulus
Selain belajar, kita juga dianjurkan untuk berdoa ketika mengikuti ulangan, test atau ujian agar diberi kemudahan dalam mengerjakan soal-soal test, ulangan atau ujian serta diberi kelulusan. Nah, bagi adik-adik yang kebetulan ingin mengikuti ujian, test atau ulangan jangan sungkah-sungkan untuk selalu belajar, tetap semangat untuk terus belajar serta berdoa agar diberi pikiran yang terang sehingga mudah untuk berfikir.


8. Doa agar diberi kemudahan (Mengikuti Ujian)
اَللَّهُمَّ لاَ سَهْلَ إِلاَّ مَا جَعَلْتَهُ سَهْلاً وَأَنْتَ تَجْعَلُ الْحَزْنَ إِذَا شِئْتَ سَهْلاً
ALLAAHUMMA LAA SAHLA ILLAA MAA JA’ALTAHU SAHLAN WA ANTA TAJ’ALUL HAZNA IDZAA SYI’TA SAHLAN.
Artinya : “Ya Allah! Tidak ada kemudahan kecuali apa yang Engkau jadikan mudah. Sedang yang susah bisa Engkau jadikan mudah, apabila Engkau menghendakinya.” (Shahih Ibnu Hibban no. 2427; Syaikh ‘Abdul Qadir Al Arna’uth menyatakan shahih dalam Takhrij Al Adzkar hal. 106)

9. Doa Nabi Musa ‘Alaihis Salam untuk Kelancaran Lisan

رَبِّ اشْرَحْ لِي صَدْرِي, وَيَسِّرْ لِي أَمْرِي, وَاحْلُلْ عُقْدَةً مِنْ لِسَانِي, يَفْقَهُوا قَوْلِي
RABBISY-ROHLII SHADRII, WA YASSIRLII AMRII, WAHLUL ‘UQDATAM MILLISAANII, YAFQAHU QAULII
Artinya : “Ya Tuhanku, lapangkanlah untukku dadaku, dan mudahkanlah untukku urusanku, dan lepaskanlah kekakuan dari lidahku, supaya mereka mengerti perkataanku.” (QS Thaahaa : 25-28)


10. Doa Memohon Tambahan Ilmu Pengetahuan

رَبِّ زِدْنِي عِلْمًا
RABBI ZIDNII ‘ILMAA
Artinya : “Ya Tuhanku, tambahkanlah kepadaku ilmu pengetahuan.” (QS Thaahaa : 114)

11. Doa Agar Amal Ibadah dan Taubat Kita Diterima oleh Allah SWT

bacaan doa agar diterima amal ibadah dan taubat kita. Tentu saja kita semua selalu berharap dan berdoa supaya amal ibadah yang sudah kita lakukan dapat diterima oleh Allah SWT, begitu juga ketika kita bertaubat atas semua kesalahan yang pernah dilakukan. Biasanya, kita sering melakukan hal (doa) tersebut dengan menggunakan bahasa kita sendiri yakni bahasa indonesia, namun akan lebih afdhol jika kita berdoanya menggunakan bahasa arab.
Untuk itu, pada kesempatan ini kami akan menyajikan lafadz doa mohon diterima taubat dan amal ibadah kita oleh Allah SWT yang dapat kita amalkan setiap hari dan/atau minimal selepas sholat fardhu 5 waktu. Dan berikut adalah lafadz doa selengkapnya.

12. Doa Agar Diterima Amal Ibadah dan Taubat
رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ. وَتُبْ عَلَيْنَا إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ
Artinya : “Ya Tuhan kami terimalah daripada kami (amalan kami), dan terimalah taubat kami. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang” (QS. Al Baqarah: 127 dan 128).
Itulah bacaan lafadz doa mohon diterima amal ibadah serta taubat kita lengkap dengan terjemahannya. Bacaan doa diatas adalah ayat Al-Qur'an pada Surat Al-Baqarah ayat 127 dan 128. Semoga dengan mengamalkan doa tersebut diatas, segala amal perbuatan kita diterima oleh Allah SWT serta kesalahan yang pernah kita lakukan diampuni oleh-Nya. Amin.


13. Doa Agar Amal Ibadah dan Taubat Kita Diterima oleh Allah SWT
bacaan doa agar diterima amal ibadah dan taubat kita. Tentu saja kita semua selalu berharap dan berdoa supaya amal ibadah yang sudah kita lakukan dapat diterima oleh Allah SWT, begitu juga ketika kita bertaubat atas semua kesalahan yang pernah dilakukan. Biasanya, kita sering melakukan hal (doa) tersebut dengan menggunakan bahasa kita sendiri yakni bahasa indonesia, namun akan lebih afdhol jika kita berdoanya menggunakan bahasa arab.


14. Doa Agar Diterima Amal Ibadah dan Taubat

رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ. وَتُبْ عَلَيْنَا إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ
Artinya : “Ya Tuhan kami terimalah daripada kami (amalan kami), dan terimalah taubat kami. Sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang” (QS. Al Baqarah: 127 dan 128).


15. Doa Agar Terhindar dari Fitnah Dajjal Lengkap Arab, Latin dan Terjemahannya
Semua orang tentunya ingin terhindar dari fitnah dajjal, karena fitnah dajjal merupakan salah satu fitnah terbesar sejak Nabi Adam diciptakan hingga akhir zaman nanti. Banyak cara yang dapat kita lakukan untuk menghindari fitnah dajjal yang sangat menakutkan itu, salah satunya yaitu berdoa memohon perlindungan kepada Allah SWT agar kita semua dijauhkan dari fitnah dajjal.

Selain berdoa, untuk menghindari atau dijauhkan dan/atau perlindungan dari fitnah dajjal kita harus berpegang teguh pada islam, mempersenjatai diri kita dengan keimanan, mengenal nama-nama dan sifat-sifat Allah yang baik yang tak satu makhluk pun menyertai-Nya didalamnya. Dan masih banyak lagi.

Adapun untuk bacaan doanya sering kali kita baca di setiap sholat lima waktu, tepatnya yaitu ketika tayiyat akhir sebelum salam. 

Dan berikut adalah lafadz bacaan doa mohon perlindungan dari fitnah dajjal selengkapnya :

اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ وَمِنْ عَذَابِ النَّارِجَهَنَّمَ، وَمِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ وَمِنْ فِتْنَةِ الْمَسِيْحِ الدَّجَّالِ
Allaahumma inni a’uudzubika min ‘adzaabil qabri wa min ‘adzaabinnaari jahannama wa min fitnatil mahyaa wal mamaati wa min fitnatil masiihid dajjaal.
Artinya : “Ya Allah, Sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari siksaan kubur, siksa neraka Jahanam, fitnah kehidupan dan setelah mati, serta dari kejahatan fitnah Almasih Dajjal.”
Itulah bacaan doa untuk menghindari fitnah dajjal yang patut kita amalkan setiap hari. bahwasanya dajjal memiliki kemampuan ajaib – sebagian saja - yang menjadi kekhususan bagi Allah SWT. Ia bisa mengendalikan hujan, mengatur bumi menumbuhkan tanamannya, membawa surga yang hakikatnya neraka dan sebaliknya, dan menguasai kekayaan bumi yang melimpah. Karena bahayanya yang sangat, Nabi SAW telah memperingatkan umatnya atas fitnah tersebut.

Diriwayatkan dalam Shahihain, dari Ibnu Umar, ia berkata: Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam pernah berdiri di hadapan manusia dengan memuji Allah yang berhak atas pujian tersebut. Kemudian beliau menyebutkan tentang Dajjal, beliau bersabda yang artinya :
Aku peringatkan kalian terhadapnya. Tidak ada seorang nabi kecuali memperingatkan umatnya tentang Dajjal. Nuh telah memperingatkan umatnya tentang Dajjal. Tetapi aku akan sampaikan kepada kalian sesuatu yang tak pernah disampaikan oleh seorang Nabi (sebelumku) kepada kaumnya: Sesungguhnya Dajjal itu buta sebelah matanya, dan sesungguhnya Allah tidak buta sebelah matanya. (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

Rasulullah SAW memberitahukan tentang sifat Dajjal, pola kerjanya, dan cara menyelamatkan diri darinya. Sampai-sampai beliau mencontohkan dan memerintahkan agar berlindung dari buruknya fitnah Dajjal di penghujung shalat


16. Doa Agar Terhindar dari Musibah yang Tiba-tiba Datang
Musibah yang datang secara tiba-tiba seperti kematian yang tiba-tiba datang tentu sangat menakutkan bagi setiap orang, dan tentunya tidak ada satu orang pun yang ingin mengalaminya. Namun yang pasti, yang namanya musibah tidak ada satu orang pun yang mengetahuinya, kapan musibah itu akan terjadi.

Maka dari itu, sebagai manusia biasa hendaklah kita selalu waspada, berhati-hati dalam segala hal agar supaya sebisa mungkin terhindar dari musibah, termasuk musibah yang datang secara tiba-tiba yang begitu mengejutkan. Selain itu, kita juga dianjurkan untuk selalu berdoa minta perlindungan, memohon kepada Yang Maha Kuasa agar terhindar dari segala bahaya yang ada di sekeliling kita.

Bacaan Doa Terhindar dari Musibah yang Datang secara Tiba-tiba akan kami paparkan pada halaman ini. Sebagaimana dilansir dari laman Era Muslim, bahwasanya suatu ketika putera sahabat Utsman bin Affan radhiyallahu ’anhu bernama Aban bin Ustman rahimahullah meriwayatkan sebuah hadits Nabi Muhammad SAW yang di dalamnya terdapat doa untuk memohon perlindungan Allah Ta’ala agar tidak tertimpa musibah yang datang secara mengejutkan.

Adapun lafadz doanya adalah sebagai berikut lengkap dalam bahasa arab, tulisan latin serta terjemahannya.
بِسْمِ اللَّهِ الَّذِي لَا يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَيْءٌ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ

BISMILLAAHIL LADZII LAA YADLURRU MA’AS MIHI SYAI’UN FIL ARDLI WALAA FIS SAMAA’I WAHUWAS SAMII’UL ‘ALIIM
Artinya : Dengan nama Allah, dengan nama-Nya tidak akan berbahaya sesuatu yang ada di bumi maupun yang ada di langit, dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui
Itulah Doa Supaya Terhindar dari Musibah yang Datang Secara Tiba-tiba yang patut kita amalkan setiap hari. Perlu diketahui, Rasulullah SAW menganjurkan agar doa tersebut diatas dibaca sebanyak tiga kali di waktu pagi dan tiga kali di waktu sore, maka orang itu akan terhindar dan/atau tidak akan terkena musibah yang datang secara tiba-tiba.

Berikut adalah haditsnya :
عَنْ أَبَانَ بْنِ عُثْمَانَ عَنْ عُثْمَانَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ قَالَ بِسْمِ اللَّهِ الَّذِي لَا يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَيْءٌ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ لمْ َفْجَأْهُفَاجِئَةُ بَلَاءٍ حَتَّى اللَّيْلِ وَمَنْ قَالَهَا حِينَ يُمْسِيلَمْ تَفْجَأْهُ فَاجِئَةُ بَلَاءٍ حَتَّى يُصْبِحَ إِنْ شَاءَ اللَّهُ
Artinya : Dari Aban Bin Utsman dari Utsman bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: "Barangsiapa membaca ‘BISMILLAAHIL LADZII LAA YADLURRU MA’AS MIHI SYAI’UN FIL ARDLI WALA FIS SAMAA’WAHUWAS SAMII’UL ‘ALIIM’ (dengan nama Allah, dengan nama-Nya tidak akan berbahaya sesuatu yang ada di bumi maupun yang ada di langit, dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui) sebanyak tiga kali, maka tidak akan ditimpa musibah mengejutkan hingga malam hari, dan barangsiapa membacanya di waktu sore maka tidak akan ditimpa musibah mengejutkan hingga pagi hari jika Allah menghendaki." (HR. Ahmad - 497)
Untuk itu, mulai sekarang marilah kita mengamalkan doa diatas disetiap pagi dan sore hari sebanyak tiga kali, agar kita terhindar dari musibah yang tiba-tiba datang, seperti kematian secara tiba-tiba dan musibah-musibah lainnya. Amien.


17. Bacaan Doa Penutup Majelis/Doa Kaffaratul Majlis Lengkap Arab, Latin dan Artinya

Doa Kaffaratul Majelis atau sering juga disebut Doa Penutup Majlismerupakan doa yang dibaca ketika kita atau suatu kelompok berada di majlis dan hendak beranjak atau meninggalkannya. Salah satu alasan kenapa dianjurkan membaca doa penutup majelis atau doa kafaratul majlis yaitu dikhawatirkannya para jama'ah majelis telah berbuat atau berkata dengan perkataan yang tidak berguna, dan dengan membaca lafadz doa penutup majelis inilah mudah-mudahan Allah SWT menghapus segala kesalahan dan/atau semua hal yang tidak berguna selama dalam masjelis tersebut.

Dalam sebuah riwayat disebutkan, Abu Hurairah R.A berkata; bahwasanya Rasulullah saw bersabda yang artinya :
"Barangsiapa yang berada pada suatu majlis, kemudian pada majlis tersebut tedapat banyak perkataan yang tidak berguna, lalu sebelum beranjak meninggalkan majlis, mengatakan hal yang ini (Kaffaratul Majlis) , 'Mahasuci Engkau ya Allah dan segala puji bagi-Mu, aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan selain Engkau,,aku memohon ampun pada-Mu.' Kecuali telah diampuni baginya apa yang ada pada majlis tersebut." (HR. Tirmidzi)

Dan berikut adalah lafadz bacaan doanya secara lengkap bahasa arab, tulisan latin dan terjemahannya.

سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ أَنْتَ أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوْبُ إِلَيْكَ
SUBHAANAKALLAAHUMMA WABIHAMDIKA ASYHADU AL-LAA ILAAHA ILLA ANTA ASTAGHFIRUKA WA-ATUUBU ILAIKA
Artinya : “Maha Suci Engkau ya Allah, dengan memuji-Mu aku bersaksi bahwa tiada tiada Tuhan melainkan Engkau, aku memohon pengampunan-Mu dan bertaubat kepada-Mu.” (HR. Tirmidzi, Shahih)
Itulah lafadz doa kaffaratul majelis atau doa penutup majelis yang dapat kita amalkan ketika hendak meninggalkan suatu majelis, yang mana keutamaan dari doa tersebut yaitu sebagai penebus dosa dalam majelis.

Rasulullah SAW bersabda;
عَنْ أَبِى بَرْزَةَ الأَسْلَمِىِّ قَالَ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- يَقُولُ بِأَخَرَةٍ إِذَا أَرَادَ أَنْ يَقُومَ مِنَ الْمَجْلِسِ سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوبُ إِلَيْكَ. فَقَالَ رَجُلٌ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّكَ لَتَقُولُ قَوْلاً مَا كُنْتَ تَقُولُهُ فِيمَا مَضَى. قَالَ كَفَّارَةٌ لِمَا يَكُونُ فِى الْمَجْلِسِ
Artinya : Dari Abu Barzah Al-Aslami radhiyallahu ’anhu ia berkata: “Jika Rasulullah SAW hendak bangun dari suatu majelis beliau membaca: Subhanakallahumma wabihamdika asyhadu allaa ilaaha illa anta astaghfiruka wa atuubu ilaika. Seorang sahabat berkata: “Ya Rasulullah, engkau telah membaca bacaan yang dahulu tidak biasa engkau baca?” Beliau menjawab: “Itu sebagai penebus dosa yang terjadi dalam sebuah majelis.” (HR Abu Dawud)

Mudah-mudahan dengan mengamalkan doa penutup majelis tersebut diatas, Allah SWT mengampuni segala dosa-dosa kita semua para jama'ah majelis serta menjadikan pertemuan kita di majelis tersebut membawa keberkahan. Amien. 


18. Bacaan Doa Birrul Walidain Lengkap Arab dan Artinya
Doa Birrul Walidain merupakan salah satu bentuk (tindakan) berbakti kepada kedua orang tua. Seperti diketahui, sebagai orang anak wajib hukumnya untuk selalu berbakti kepada orang tua baik ayah maupun ibu. Apabila seorang anak tidak berbakti kepada kedua orang tua, maka Allah SWT mengancamnya dengan ancaman yang keras, yaitu dimasukkan ke nereka yang lebih dalam lagi. Na'udzu billah min daalik.

Allah SWT berfirman dalam Al-Qur'an Surat Al-Isra ayat 23 yang artinya "Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya".

Maka dari itu, sudah menjadi kewajiban kita sebagai seorang anak untuk selalu berbuat baik kepada kedua orang tua. Banyak cara untuk berbuat baik kepada ibu dan bapak kita, salah satunya yaitu mendoakan mereka dengan Bacaan Doa Birrul Walidain berikut ini.


19. Doa Birrul Walidain beserta Terjemahannya Lengkap
أَلْحَـمْــدُ لِلّٰهِ الَّـــذِيْ أَمَـرَنَــا بِــشُــــكْــرِ الْــوَالِــدَيْـــنِ وَالْإِحْسَانِ إِلَيْهِمَا، وَحَثَّناَ عَلَى اغْتِنَامِ بِرِّ هِمَا وَاصْطِنَاعِ الْمَعْرُوْفِ لَدَيْهِمَا، وَنَدَبْـنَآ إِلىٰ خَفْضِ الْجَنَاحِ مِنَ الرَّحْمَةِ لَهُمَا إِعْظَامًا وَّإِكْبَارًا، وَوَصَّانَا بِالتَّـــرَحُّمِ عَلَيْهِمَا كَمَا رَبَّـيَـانَا صِغَارًا
Artinya : Segala puji bagi Allah, Tuhan yang memerintahkan kami untuk bersyukur dan berbuat baik kepada kedua orang tua, yang telah mendorong kami untuk meraih kemuliaan berbakti dan berbuat baik di hadapan mereka, yang telah menganjurkan kami untuk merendahkan diri kepada mereka dengan penuh kasih sebagai bentuk penghormatan dan pemuliaan, serta mewasiatkan kami untuk memohonkan kasih sayang Allah bagi mereka sebagaimana mereka mendidik dan membimbing kami sewaktu kecil

اَللّٰهُمَّ فَارْحَمْ وَالِدِيْـــنَا، اَللّٰهُمَّ فَارْحَمْ وَالِدِيْــنَا، اَللّٰهُمَّ فَارْحَمْ وَالِدِيْــنَا، وَاغْفِرْ لَهُمْ، وَارْضَ عَنْهُمْ رِضًا تُحِلُّ بِهِ عَلَيْهِمْ جَوَامِعَ رِضْوَانِكَ، وَتُحِلُّهُمْ بِــهِ دَارَ كَــرَامَـتِــكَ وَأَمَـــانِــكَ، وَمَــــوَاطِـنَ عَــفْــوِكَ وَغُــفْــرَانِـــكَ، وَاَدِرَّ بِهِ عَــلَــيْـــهِــمْ لَطَـآئِــفَ بِــرِّكَ وَإِحْسَانِكَ
Artinya : Ya Allah, sayangilah kedua orang tua kami. Ya Allah, sayangilah kedua orang tua kami. Ya Allah, sayangilah kedua orang tua kami. Ampuni, rahmati, dan ridhoilah mereka dengan keridhoan yang mengantarkan mereka pada semua jenis keridhaan-Mu, membawa mereka ke tempat-tempat yang mendatangkan maaf dan ampunan-Mu, serta meletakan mereka di negeri yang mulia dan aman (surga), kemudian hidangkanlah kepada mereka berbagai kebaikan dan kedermawaan-Mu

اَللّٰهُمَّ اغْفِرْ لَهُمْ مَغْـفِرَةً جَامِعَةً تَمْحُوْ بِهَا سَالِفَ أَوْزَارِهِمْ، وَسَيِّءَ إِصْرَارِهِمْ، وَارْحَمْهُمْ رَحْمَةً تُـنِـيْــرُ لَهُمْ بِهَا الْمَضْجَعَ فِيْ قُــبُــوْرِهِمْ، وَتُــؤَمِّـنُـهُمْ بِـهَا يَـوْمَ الْفَزَعِ عِنْدَ نُشُوْرِهِمْ
Artinya : Ya Allah, ampunilah mereka dengan pengampuan menyeluruh yang menghapus dosa-dosa mereka terdahulu dan keburukan yang selalu mereka lakukan, dan rahmatilah mereka dengan rahmat yang mampu menerangi pembaringan mereka di dalam kubur, serta menyelamatkan mereka pada saat kebangkitan di hari yang menakutkan.

اَللّٰهُمَّ تَحَنَّنْ عَلىٰ ضَعْفِهِمْ كَمَا كَانُـوْا عَلىٰ ضَعْفِنَا مُتَحَنِّنِيْنَ، وَارْحَمِ انْـقِطَاعَهُمْ إِلَيْكَ كَمَا كَانُـوْا لَنَا فِيْ حَالِ انْقِطَاعِنَا إِلَيْهِمْ رَاحِمِيْنَ، وَتَـعَطَّفْ عَلَيْهِمْ كَمَا كَانُـوْا عَلَـيْــنَا فِيْ حَالِ صِغَرِنَا مُتَعَطِّفِيْنَ، اَللّٰهُمَّ احْفَظْ لَهُمْ ذٰلِكَ الْوُدَّ الَّذِيْ أَشْرَبْـتَهُ قُـلُوْبَـهُمْ، وَالْحَنَانَةَ الَّتِيْ مَلَأْتَ بِهَا صُــدُوْرَهُـــمْ، وَالـلُّــطْــفَ الَّـــذِيْ شَـــــغَــلْتَ بِـــهِ جَوَارِحَهُمْ، وَاشْكُرْ لَهُمْ ذٰلِكَ الْجِهَادَ الَّذِيْ كَانُـوْا بِهِ فِـيْـنَا مُجَاهِدِيْنَ، وَلَا تُضَـيِّــعْ لَهُمْ ذٰلِكَ الْاِجْتِهَادَ الَّـذِيْ كَانُــوْا بِـــهِ فِـــيْــنَــا مُـجْـتَـهِدِيْـنَ، وَجَازِهِمْ عَلىٰ ذٰلِكَ السَّــعْيِ الَّذِيْ كَانُـوْا بِهِ فِيْـنَا سَاعِيْنَ، وَالـرَّعْــيَ الَّذِيْ كَانُـــوْا بِـــهِ لَـنَا رَاعِيْنَ، أَفْضَلَ مَاجٰزَيْتَ بِهِ السُّعَاةَ الْمُصْلِحِيْنَ، وَالرُّعَاةَ النَّاصِحِيْنَ
Artinya : Ya Allah, sayangilah (maklumilah) kelemahan mereka sebagaimana mereka dahulu menyayangi (memaklumi) kelemahan kami, dan hargailah usaha mereka untuk beribadah kepada-Mu sepanjang waktu sebagaimana mereka dahulu juga menghargai usaha kami untuk berbakti kepada mereka sepanjang masa, dan kasihanilah mereka sebagaimana mereka mengasihi kami sewaktu kami kecil. Ya Allah, peliharalah rasa cinta yang Engkau letakan dalam hati mereka kasih sayang yang Engkau penuhi dada mereka dengannya, dan kelembutan yang Engkau sibukkan anggota tubuh mereka dengannya. Karuniailah mereka dengan pahala atas perjuangan mereka dahulu dalam mendidik kami, jangan sia-siakan perjuangan mereka tersebut. Balaslah usaha mereka untuk menghidupi dan memelihara kami dengan sebaik-baik balasan yang Engkau berikan kepada mereka yang suka berbuat baik dan memberi nasihat.

اَللّٰهُمَّ بِـرَّ هُمْ أَضْعَافَ مَا كَانُــوْا يَــبُــرُّوْنَــنَا، وَانْظُرْ إِلَيْهِمْ بِـعَيْنِ الرَّحْمَةِ كَمَا كَانُــوْا يَــنْـظُرُوْنَــنَا
Artinya : Ya Allah, berbuat baiklah kepada mereka dengan kebaikan yang jauh lebih banyak dari semua kebaikan mereka kepada kami, dan pandanglah mereka dengan pandangan kasih sebagaimana dahulu mereka memandang kami.

اَللّٰهُمَّ هَبْ لَهُمْ مَا ضَـيَّــعُوْامِنْ حَقِّ رُبُـوْبِـيَّـتِكَ بِمَا اشْتَـغَلُوْا بِهِ مِنْ حَقِّ تَـرْبِـيَّـتِـنَا، وَتَجَاوَزْ عَـنْـهُمْ مَا قَصَّرُوْا فِـيْهِ مِنْ حَقِّ خِدْمَتِكَ بِمَا آثَـرُوْنَا بِهِ فِيْ حَقِّ خِدْمَتِنَا، وَاعْفُ عَنْـهُمْ مَا ارْتَكَبُـوْا مِنَ الشُّـبُـهَاتِ مِنْ أَجْلِ مَا اكْتَسَبُـوْا مِنْ أَجْلِنَا، وَلَاتُـؤَاخِذْهُمْ بِمَا دَعَتْـهُمْ إِلَيْهِ الْحَمِيَّةُ مِنَ الْهَوٰى لِمَا غَلَبَ عَلىٰ قُـلُـوْبِـهِمْ مِنْ مَحَبَّـتِـنَـا، اَللّٰهُمَّ وَتَحَمَّلْ عَنْـهُمُ الظُّـلُمَاتِ الَّتِي ارْتَكَــبُـوْهَا فِيْمَا اجْـتَـرَحُوْا لَنَا وَسَعَوْا عَلَيْـنَا، وَالْطُفْ بِهِمْ فِيْ مَضَاجِعِ الْبِلىٰ لُطْفًا يَّزِيْدُ عَلىٰ لُطْفِهِمْ فِيْ أَيَّامِ حَيَاتِهِمْ بِنَا
Artinya : Ya Allah, berilah mereka pahala beribadah kepada-Mu yang tidak sempat mereka lakukan karena sibuk mendidik kami, dan maafkanlah segala kekurangan mereka dalam mengabdi kepada-Mu karena sibuk melayani kami, dan ampunilah mereka atas hal-hal syubhat yang mereka lakukan demi menghidupi kami, dan jangan siksa mereka karena rasa cinta mereka kepada kami yang menggelora, dan selesaikanlah permasalahan-permasalahan mereka dengan sesama manusia yang mereka lakukan demi menghidupi kami, dan bersikap lembutlah kepada mereka dipembaringan kubur dengan kelembutan yang melebihi sikap lembut mereka kepada kami di masa hidup mereka dahulu.

اَللّٰهُمَّ وَمَا هَدَيْـتَـنَا لَهُ مِنَ الطَّاعَاتِ، وَيَسَّرْتَهُ لَنَا مِــنَ الْحَــسَــنَـاتِ، وَوَفَّـــقْـتَــنَالَــهُ مِــنَ الْـقُــرُبَاتِ، فَـنَسْـأَلُـكَ اللّٰهُمَّ أَنْ تَجْعَلَ لَهُمْ مِنْـهَا حَظًّا وَّنَــصِـــــيْـبًا، وَمَـــا اقْـــتَــــرَفْـنَـاهُ مِــنَ السَّــــــيِّــئَاتِ، وَاكْـتَسَبْــنَـاهُ مِنَ الْخَــطِـيْـــئَاتِ، وَتَحَمَّـلْنَـاهُ مِنَ التَّبِعَاتِ، فَلَا تُــلْحِقْ بِهِمْ مِنَّا بِذٰلِكَ حَوْبًا، وَلَا تَحْمِلْ عَلَيْهِمْ مِنْ ذُنُــوْ بِـنَا ذُنُـوْبًا
Artinya : Ya Allah, atas setiap ketaatan yang Engkau hidayahkan kepada kami, kebaikan yang Engkau mudahkan kami untuk melakukannya, dan amal saleh yang Engkau beri kami taufik untuk mengerjakannya, kami mohon Engkau beri mereka pahala pula, dan jika ada keburukan yang kami lakukan, kesalahan yang kami perbuat, dan permasalahan dengan sesama manusia yang harus kami pertanggung jawabkan, jangan Engkau bebani mereka dengannya dan jangan tambahkan dosa kami ke dalam catatan dosa mereka.

(3x) اَللّٰهُمَّ وَكَمَا سَرَرْتَــهُمْ بِنَا فِي الْحَيَاةِ، فَسُرَّهُمْ بِنَا بَعْدَ الْوَفَاةِ
Artinya : Ya Allah, sebagaimana Engkau senangkan mereka dengan kami semasa hidup, maka senangkan pula mereka dengan kami setelah mati. (Dibaca 3 Kali)

اَللّٰهُمَّ وَلَا تُــبْـلِغْهُمْ مِنْ أَخْبَارِنَا مَا يَسُوْءُهُمْ، وَلَا تُحَمِّلْهُمْ مِنْ أَوْزَارِنَا مَايَــنُـوْءُهُمْ، وَلَا تُخْزِهِمْ بِـنَا فِــيْ عَسْــكَرِالْأَمْوَاتِ بِمَانُحْدِثُ مِنَ الْمُخْزِيَاتِ وَنَـأْتِيْ مِنَ الْمُنْكَرَاتِ، وَسُرَّ أَرْوَاحَهُمْ بِأَعْمَالِنَا فِيْ مُلْـتَــقَى الْأَرْوَاحِ، إِذَا سُـــرَّ أَهْلُ الصَّلَاحِ بِأَبْــنَآءِ الصَّلَاحِ، وَلَا تُقِفْهُمْ بِسَبَبِنَا عَلىٰ مَوْقِفِ افْتِضَاحٍ بِمَا نَجْتَرِحُ مِنْ سُوْءِ الْاِجْتِرَاحِ
Artinya : Ya Allah, jangan sampaikan berita-berita tentang diri kami yang akan membuat mereka kecewa, dan jangan bebankan kesalahan kami kepada mereka, dan jangan hinakan mereka di hadapan orang-orang yang sudah meninggal dunia dengan perbuatan-perbuatan hina dan mungkar yang kami lakukan, dan senangkanlah ruh mereka dengan amal-amal baik kami di tempat pertemuan para arwah, ketika orang-orang yang saleh bergembira dengan putra-putra mereka, dan jangan jadikan mereka ternoda oleh perbuatan-perbuatan buruk yang kami lakukan.

اَللّٰهُمَّ وَمَا تَلَوْنَا مِنْ تِلَاوَةٍ فَـزَ كَّيْتَهَا، وَمَا صَلَّيْـنَا مِنْ صَلَاةٍ فَـتَـقَــبَّـلْتَهَا، وَمَا تَصَدَّقْـنَا مِنْ صَدَقَةٍ فَـنَمَّـــيْـــتَـهَا، وَمَــا عَمِلْــنَـا مِنْ أَعْمَالٍ صَالِحَةٍ فَـرَضِيْـتَـهَا، فَـنَسْأَلُكَ اللّٰهُمَّ أَنْ تَجْعَلَ حَظَّهُمْ مِنْـهَآ أَكْبَـرَ مِنْ حُظُوْظِنَا ، وَقِسْمَهُمْ مِنْـهَآ أَجْزَلَ مِنْ أَقْسَامِنَا، وَسَهْمَهُمْ مِــنْ ثَـــوَابِــهَآ أَوْفَـــرَ مِـــنْ سِهَامِنَا، فَإِنَّكَ وَصَّيْتَنَا بِـبِـرِّهِمْ، وَنَدَبْــتَــنَآ إِلىٰ شُكْرِهِمْ، وَأَنْتَ أَوْلىٰ بِالْبِرِّ مِنَ الْـبَآرِّيْنَ، وَأَحَقُّ بِالْوَصْلِ مِنَ الْمَأْمُوْرِيْنَ
Artinya : Ya Allah, bagi setiap ayat suci yang kami baca, shalat kami yang Engkau terima, amal saleh kami yang Engkau ridhai, serta sedekah kami yang Engkau lipat gandakan pahalanya, tolong ya Allah, berilah mereka bagian yang lebih banyak dari bagian kami, dan pahala yang jauh lebih besar dari pahala kami sebab Engkaulah yang mewasiatkan agar kami berbakti dan berbuat baik kepada mereka. Sesungguhnya, Engkaulah yang lebih pantas untuk berbuat baik kepada mereka dari semua yang berbakti kepada orang tuanya, dan Engkaulah yang lebih berhak untuk melakukan kebajikan tersebut daripada mereka yang Engkau perintahkan.

اَللّٰهُمَّ اجْعَلْنَا لَهُمْ قُـرَّةَ أَعْيُنٍ يَّـوْمَ يَـقُوْمُ الْأَشْهَادِ، وَأَسْمِعْهُمْ مِنَّـآ أَطْـيَبَ النِّدَآءِ يَــوْمَ الـتَّــنَادِ، وَاجْـعَلْهُمْ بِنَا مِنْ أَغْبَطِ الْآبَآءِ بِالْأَوْلَادِ
Artinya : Ya Allah, jadikanlah kami penyejuk hati mereka di hari para saksi berdiri sebagai saksi, dan perdengarkanlah kepada mereka sebaik-baik seruan ketika sang penyeru berseru, dan jadikanlah mereka sebagai ayah yang merasa paling senang dengan anak-anaknya, (Dibaca 3 Kali)

حَـتَّى تَجْـمَـعَـنَا وَإِيَّـاهُـمْ وَالْمُسْـلِـمِيْنَ جَمِيْـعًـا فِيْ دَارِ كَــرَامَـــتِـــكَ، وَمُــسْـــتَــقَـرِّ رَحْـــمَــتِــكَ، وَمَـــحَــلِّ أَوْلِيَآئِكَ، مَعَ الَّذِيْنَ أَنْــعَمْتَ عَلَيْهِمْ مِنَ النَّـبِـيِّـيْنَ وَالصِّدِّيْـقِيْنَ وَالشُّــهَدَآءِ وَالصَّــالِـحِيْنَ، وَحَـــسُنَ أُولَـٰئِـكَ رَفِـيْــقًا، ذٰلِـكَ الْفَــضْلُ مِنَ اللهِ وَكَــفٰى بِاللهِ عَلِيْمًا
Artinya : Kemudian pertemukanlah kami dengan mereka dan seluruh kaum muslimin di negeri yang mulia, di tempat curahan rahmat-Mu, dan kediaman para wali-Mu bersama orang-orang yang telah Engkau beri nikmat, yaitu para Nabi, shiddiqin, syuhada, dan sholihin. Merekalah sebaik-baik teman. Itulah karunia Allah dan cukuplah Allah sebagai Dzat Yang Maha Mengetahui.

سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّايَصِفُوْنَ، وَسَلَامٌ عَــلَى الْـمُرْسَـــلِـيْنَ، وَالْحَــمْدُ لِلّٰهِ رَبِّ الْعَـالَمِـيْنَ، وَصَلَّى اللهُ عَلىٰ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىٰ آلِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ
Artinya : Maha Suci Allah, Tuhan Yang Perkasa, Mulia dan Agung dari segala tuduhan-tuduhan yang tidak layak dan patut bagi-Nya. Segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam. Semoga shalawat dan salam Allah selalu tercurah kepada Sayyidina Muhammad beserta keluarga dan para sahabat beliau.

Itulah lafadz doa birrul walidain  yang patut kita baca setiap hari dan/atau minimal setelah sholat fardhu 5 waktu. Mudah-mudahan kita semua tergolong menjadi anak yang sholeh dan sholehah yang selalu mendoakan kedua orang tua kita baik semasa mereka masih hidup maupun ketika mereka sudah meninggal dunia.


20. Doa Pembuka Hati Lengkap Arab, Latin dan Artinya
Bacaan doa pembuka hati dapat kita amalkan setiap hari, misalnya ketika kita akan berbicara dengan orang lain dan/atau berbicara di depan orang banyak seperti pidato, presentasi dan lainnya. Maka doa pembuka hati ini bisa kita amalkan. Tujuannya yaitu agar supaya orang-orang yang mendengarkan kita, hatinya terbuka sehingga mereka paham dengan apa yang kita bicarakan atau kita sampaikan.

Seperti diketahui, ketika kita berbicara dan lawan bicara kita tidak paham dengan apa yang kita sampaikan, maka hal tersebut tentu sangat menjengkelkan. Apalagi jika sedang presentasi, tentu ini sangat sia-sia karena materi yang sudah kita siapkan tidak dapat dipahami oleh para peserta. Untuk itu, hendaklan membaca doa pembuka hati berikut ini agar supaya apa yang telah kita sampaikan mudah dipahami oleh orang banyak.

Bacaan Doa Pembuka Hati Lengkap Terjemahannya

رَبِّ اشْرَحْ لِىْ صَدْرِىْ وَيَسِّرْلِىْ اَمْرِىْ وَاحْلُلْ عُقْدَةً مِنْ لِسَانِىْ يَفْقَهُوْاقَوْلِى
ROBBISY ROHLII SHODRII WA YASSIR LII AMRII WAHLUL 'UQDATAM MIL LISAANII YAFQOHUU QOULII

Artinya : Ya Allah, ya Tuhanku lapangkanlah untukku dadaku, mudahkanlah untukku urusanku, uraikanlah simpul pengikat lisanku, agar mereka memahami perkataanku


21. Bacaan Doa Nurbuat (Nur Nubuwwah) Lengkap Arab dan Artinya

Doa Nurbuat atau Nurun Nubuwwah merupakan salah satu doa yang dipercaya memiliki banyak manfaat yang sangat luar biasa, diantaranya yaitu sebagai doa pengasihan yaitu dapat disayangi oleh musuh, doa penjaga dari gangguan syaitan, jin dan lainnya.

Bacaan Doa Nurbuat beserta Artinya secara lengkap akan kami share pada halaman ini. Berdasarkan hadits riwayat Ibnu Asakir bahwa beberapa kalimat dalam doa nur nubuwwah (doa nurbuat), tampaknya berasal dari hadits Jibril yang mengajarkan Nabi doa untuk mengobati mata kedua cucunya Hasan dan Husain ketika sedang sakit mata. Yang mana setelah Nabi membaca doa yang telah diajarkan oleh Jibril, maka Hasan dan Husain langsung dapat berdiri dan bermain di sekitar Nabi

Ibnu Katsir dalam Tafsir Ibnu Kathir meriwayatkan sebuah hadits riwayat Ibnu Asakir :
عن علي – رضي الله عنه - : ( أن جبريل أتى النبي صلى الله عليه وسلم فوافقه مغتماً فقال : يا محمد ، ما هذا الغم الذي أراه في وجهك ؟ قال " الحسن والحسين أصابتهما عين " قال : صدِّق بالعين ، فإن العين حق ، أفلا عوذتهما بهؤلاء الكلمات ؟ قال : " وما هن يا جبريل " قال : قل اللهم ذا السلطان العظيم ، ذا المن القديم ، ذا الوجه الكريم ، ولي الكلمات التامات ، والدعوات المستجابات ، عافِ الحسن والحسين من أنفس الجن وأعين الإنس
فقالها النبي صلى الله عليه وسلم فقاما يلعبان بين يديه ، فقال النبي صلى الله عليه وسلم : " عوّذوا أنفسكم ونساءكم وأولادكم بهذا التعويذ ، فإنه لم يتعوذ المتعوذون بمثله
Artinya : Artinya: Dari Ali bin Abi Thalib bahwa malaikat Jibril datang pada Nabi yang sedang tampak sedih. Jibril bertanya: Wahai Muhammad, kenapa wajahmu tampak sedih? Nabi menjawab: Hasan dan Husain sedang sakit mata. Jibril berkata: sembuhkan matanya karena mata punya hak. Apakah kamu tidak mendoakan keduanya dengan kalimat-kalimat itu? Nabi bertanya: Kalimat apa? Jibril menjawab: Katakan

"اللهم ذا السلطان العظيم ذا المن القديم ، ذا الوجه الكريم ، ولي الكلمات التامات ، والدعوات المستجابات ، عافِ الحسن والحسين من أنفس الجن وأعين الإنس"
Kemudian Nabi mengucapkan doa tersebut maka Hasan dan Husain langsung dapat berdiri dan bermain di sekitar Nabi. Nabi bersabda: mintalah perlindungan untuk dirimu, istrimu dan anak-anakmu dengan doa ini.

Dan berikut adalah Lafadz Bacaan Doa Nurbuat Bahasa Arab dan Terjemahannya
اَللّٰهُمَّ ذِى السُّلْطَانِ الْعَظِيْمِ ، وَذِى الْمَنِّ الْقَدِيْمِ ، وَذِي الْوَجْهِ الْكَرِيْمِ ، وَوَلِيِّ الْكَلِمَاتِ التَّآمَّاتِ ، وَالدَّعَوَاتِ الْمُسْتَجَابَةِ ، عَاقِلِ الْحَسَنِ وَالْحُسَيْنِ مِنْ اَنْفُسِ الْحَقِّ ، عَيْنِ الْقُدْرَةِ والنَّاظِرِيْنَ ، وَعَيْنِ الْاِنْسِ وَالْجِنِّ ، وَاِنْ يَّكَادُ الَّذِيْنَ كَفَرُوْا لَيُزْ لِقُوْنَكَ بِاَبْصَارِهِمْ لَمَّا سَمِعُوا الذِّكْرَ وَيَقُوْلُوْنَ اِنَّهُ لَمَجْنُوْنَ ، وَمَا هُوَ اِلاَّ ذِكْرٌ لِلْعَالَمِيْنَ ، وَمُسْتَجَابُ لُقْمَانَ الْحَكِيْمِ ، وَوَرِثَ سُلَيْمَانُ دَوُدَ عَلَيْهِمَا السَّلَامُ الْوَدُوْدُ ذُو الْعَرْشِ الْمَجِيْدِ ، طَوِّلْ عُمْرِيْ ، وَصَحِّحْ اَجْسَادِيْ ، وَاقْضِ حَاجَتِيْ ، وَاَكْثِرْ اَمْوَالِيْ وَاَوْلَادِيْ ، وَحَبِّبْ لِلنَّاسِ اَجْمَعِيْنَ ، وَتَبَاعَدِ الْعَدَاوَةَ كُلَّهَا مِنْ بَنِيْ آدَمَ عَلَيْهِ السَّلَامُ ، مَنْ كَانَ حَيًّا وَّيَحِقَّ الْقَوْلُ عَلَي الْكَافِرِيْنَ ، وَقُلْ جَآءَ الْحَقُّ وَزَهَقَ الْبَاطِلُ ، اِنَّ الْبَاطِلَ كَانَ زَهُوْقًا ، وَنُنَزِّلُ مِنَ الْقُرْاٰنِ مَاهُوَ شِفَآءٌ وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِيْنَ ، وَلَايَزِيْدُ الظَّالِمِيْنَ اِلَّا خَسَارًا ، سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ ، وَسَلَامٌ عَلَي الْمُرْسَلِيْنَ ، وَالْحَمْدُ لِلّٰهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

Artinya : Ya Allah, Zat Yang memiliki kekuasaan yang agung, yang memiliki anugerah yang terdahulu, memiliki wajah yang mulia, menguasai kalimat-kalimat yang sempurna, dan doa-doa yang mustajab, penanggung Hasan dan Husain dari jiwa-jiwa yang haq, dari pandangan mata yang memandang, dari pandangan mata manusia dan jin.

Dan sesungguhnya orang-orang kafir benar-benar akan menggelincirkan kamu dengan pandangan mereka, ketika mereka mendengar Al-Quran dan mereka berkata: “Sesungguhnya ia (Muhammad) benar-benar orang yang gila, dan Tiadalah itu semua melainkan sebagai peringatan bagi seluruh alam. Allah yang mengabulkan do’a Luqmanul Hakim dan mewariskan Sulaiman bin Daud A.S. Allah adalah Zat Yang Maha Pengasih lagi memiliki singgasana yang Mulia, panjangkanlah umurku, sehatlah jasad tubuhku , kabulkan hajatku, perbanyakkanlah harta bendaku dan anakku, cintakanlah semua manusia, dan jauhkanlah permusuhan dari anak cucu Nabi Adam A.S., orang-orang yang masih hidup dan semoga tetap ancaman siksa bagi orang-orang kafir. Dan katakanlah: “Yang haq telah datang dan yang batil telah musnah, sesungguhnya perkara yang batil itu pasti musnah”.

Dan Kami turunkan dari Al-Quran suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman, dan Al-Quran tidak akan menambah kepada orang-orang yang berbuat aniaya melainkan hanya kerugian. Maha Suci Allah Tuhanmu Tuhan Yang Maha Mulia dari sifat-sifat yang di berikan oleh orang-orang kafir.Dan semoga keselamatan bagi para Rasul.Dan segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam.


22. Doa Anak Sholeh untuk Kedua Orang Tua dan Saudaranya Lengkap

Doa Anak Sholeh & Sholehah merupakan salah satu amalan yang tidak akan terputus meskipun manusia sudah meninggal dunia. Sebagaimana disebutkan dalam hadits riwayat Muslim tentang Doa Anak Shaleh dan/atau Sholehah "Apabila manusia mati, maka terputuslah amalnya kecuali tiga perkara, yaitu sedekah jariyyah, ilmu yang bermanfaat, dan anak yang shalih yang mendo’akan orang tuanya” (HR. Muslim).

Maka dari itu, sebagai seorang anak sudah sepatutnya kita untuk selalu mendoakan kedua orang tua, saudara-saudara kita baik disaat mereka masih hidup maupun ketika mereka sudah meninggal dunia, agar supaya kita juga tergolong anak-anak yang sholeh.

Nah, berikut adalah salah satau Doa Anak Sholeh-Sholehah untuk Kedua Orang Tua yang patut kita amalkan setiap hari dan/atau minimal berdoa setelah sholat fardhu.

Doa Anak Shaleh Mohon Ampunan Dosa untuk Kedua Orang Tua & Saudaranya

اَللهُمَّ اغْفِرْلِىْ ذُنُوْبِىْ وَلِوَالِدَىَّ وَارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِىْ صَغِيْرًا. وَلِجَمِيْعِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ، َاْلاَحْيَآءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ، وَتَابِعْ بَيْنَنَا وَبَيْنَهُمْ بِالْخَيْرَاتِ، رَبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَاَنْتَ خَيْرُالرَّاحِمِيْنَ، وَلاَحَوْلَ وَلاَقُوَّةَ اِلاَّبِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ

ALLAAHUMMAGHFIRLII DZUNUUBII WALIWAALIDAYYA WARHAMHUMAA KAMAA ROBBAYAANII SHOGHIIRON. WALIJAMII'IL MUSLIMIINA WALMUSLIMAATI, WALMU'MINIINA WAL MU'MINAATI AL AHYAA'I MINHUM WAL AMWAATI, WATAABI' BAINANAA WA BAINAHUM BIL KHOIRAATI, ROBBIGHFIR WARHAM WA ANNTA KHOIRUR RAAHIMIINA, WALAA HAULA WALAA QUWWATA ILLAA BILLAAHIL 'ALIYYIL ADHIIMI.
Artinya : Ya Allah, berikanlah ampunan kepadaku atas dosa-dosaku dan dosa-dosa kedua orang tuaku, dan kasihanilah keduanya itu sebagaimana beliau berdua merawatku ketika aku masih kecil, begitu juga kepada seluruh kaum muslimin dan muslimat, semua orang yang beriman, laki-laki maupun perempuan yang masih hidup maupun yang sudah meninggal dunia, dan ikutkanlah diantara kami dan mereka dengan kebaikan. Ya Allah, berilah ampun dan belas kasihanilah karena Engkaulah Tuhan yang lebih berbelas kasih dan tiada daya dan upaya kecuali dengan pertolongan-Mu.

Itulah Doa yang dapat kita amalkan untuk mendoakan kedua orang tua dan saudara-saudara kita. Semoga kita semua menjadi anak yang sholeh dan sholehah, berbakti kepada orang tua, agama, bangsa dan negara. Amien


23. Doa Malam Lailatul Qadar - Malam 1000 Bulan
lailatul qodar  merupakan satu malam yang sangat istimewa, lailatul qadar adalah malam penuh keberkahan,lailatul qadr merupakan malam yang lebih baik dari 1000 bulan, yaitu dimana amalan ibadah kita di malam lailatul qadar jauh lebih baik daripada amalan ibadah kita di 1000 bulan yang tidak terdapat lailatul qadar.
Maka dari itu, sangat dianjurkan untuk memperbanyak amalan-amalan baik, termasuk memperbanyak doa di malam yang sangat istimewa ini yakni malam lailatul qadar. Adapunbacaan doa di malam lailataul qadar sebagaimana yang diajarkan oleh Nabi kita jika bertemu malam lailatul qadar adalah sebagai berikut :

Bacaan Doa di Malam Lailatul Qadar

اَللهُمَّ إِنَّكَ عَفُوٌّ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّى

ALLAAHUMMA INNAKA 'AFUWWUN TUHIBBUL 'AFWA FA'FU 'ANNII
Artinya : Ya Allah, Engkau Maha Pemaaf dan Engkau mencintai orang yang meminta maaf, karenanya maafkanlah aku

Jadi, ketika kita menjumpai malam keistimewaan (Lailatul Qadar), maka dianjurkan untuk membaca doa diatas, yaitu meminta permohononan maaf kepada Allah SWT atas segala dosa dan kesalahan yang pernah kita lakukan.

Diriwayatkan; dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha-, ia berkata, “Aku pernah bertanya pada Rasulullah SAW, yaitu jika saja ada suatu hari yang aku tahu bahwa malam tersebut adalah lailatul qadar, lantas apa do’a yang mesti kuucapkan?” Jawab Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Berdo’alah:Allahumma innaka ‘afuwwun tuhibbul ‘afwa fa’fu’anni (Ya Allah, Engkau Maha Pemaaf dan Engkau mencintai orang yang meminta maaf, karenanya maafkanlah aku).” (HR. Tirmidzi no. 3513 dan Ibnu Majah no. 3850. Abu ‘Isa At Tirmidzi mengatakan bahwa hadits ini hasan shahih. Al Hafizh Abu Thohir mengatakan bahwa hadits ini shahih).

Itulah Doa di Malam Lailatul Qadar yang dapat kita amalkan sebagaimana yang telah diajarkan oleh Baginda Nabi kita. Selain doa tersebut diatas kita juga dianjurkan memperbanyak doa-doa selain doa diatas, ketika menemui lailatul qadar.


24. Bacaan Doa Sapu Jagad Lengkap Arab, Latin dan Terjemahannya

Doa sapu jagad/jagat merupakan doa yang lebih sering diucapkan oleh Rasulullah SAW, karena doa sapu jagad ini maknanya begitu dahsyat. Ya, meskipun lafadz doanya sangat pendek namun doa sapu jagat begitu penuh makna.

Bacaan doa sapu jagat juga dikenal dengan doa selamat dunia akhirat. Menurut para ulama doa ini mencakup seluruh permintaan manusia, baik di dunia maupun di akhirat, dan bahkan ada sebuah riwayat yang menyatakan bahwa doa sapu jagad juga merupakan doa untuk mendapatkan wanita sholihah, dan masih banyak lagi kedahsyatan dari doa sapu jagat yang secara lengkap akan kami share pada halaman ini.

Adapun untuk lafadz doanya dalam bahasa arab, tulisan latin lengkap terjemahannya adalah sebagai berikut :

Lafadz Doa Sapu Jagat Arab, Latin dan Artinya

رَبَّنَا أَتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلأَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ
RABBANAA AATINAA FIDDUN YAA HASANAH, WA FIL AAKHIRATI HASANAH, WAQINAA ‘ADZAA BAN NAAR.
Artinya : Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan hidup di dunia dan kebaikan hidup di akhirat, dan jagalah kami dari siksa api neraka.

Kami yakin Anda sudah pada hafal betul dengan bacaan doa sapu jagad, apalagi sekarang ini ada sebuah lagu yang liriknya mengandung doa tersebut, sehingga lebih mudah untuk menghafalkannya.

Seperti yang sudah kami sampaikan diatas, bahwa doa sapu jagat merupakan doa yang pendek namun penuh makna. Dan ternyata Rasulullah SAW sangat menyukai doa-doa yang singkat tetapi sangat bermakna, sehingga wajar saja jika doa sapu jagad adalah doa yang lebih sering diucapkan oleh Nabi Muhammad SAW.

Dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, beliau berkata,
كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَسْتَحِبُّ الْجَوَامِعَ مِنْ الدُّعَاءِ وَيَدَعُ مَا سِوَى ذَلِكَ
Artinya : “Rasulullah SAW menyukai doa-doa yang singkat padat, dan meninggalkan selain itu.” (HR. Abu Daud no. 1482, dikatakan shahih oleh Syaikh Al Albani)

Dari Anas bin Malik, beliau mengatakan,
كَانَ أكثرُ دعاءِ النبيّ – صلى الله عليه وسلم – : (( اللَّهُمَّ آتِنَا في الدُّنْيَا حَسَنَةً ، وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً ، وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ )) متفقٌ عَلَيْهِ
Artinya : “Doa yang lebih sering diucapkan Rasulullah shallAllahu wa’alaihi wa sallam adalah Allahumma aatina fid dunyaa hasanah, wa fil akhiroti hasanah, wa qinaa ‘adzaban naar (Ya Allah, berikanlah kepada Kami kebaikan di dunia, berikan pula kebaikan di akhirat dan lindungilah Kami dari adzab Neraka).” (HR. Bukhari no. 4522 dan Muslim no. 2690)
Nah, diantara doa yang singkat, pendek dan penuh makna yaitu Doa Sapu Jagad. Maka dari itu, marilah kita sering-sering mengucapkan doa sapu jagad ini setiap waktu dan/atau minimal setelah selesai sholat fardhu.

25. Doa Ketika Minum Air Zam-zam Lengkap Terjemahannya
Ketika minum air zam-zam apakah dianjurkan untuk berdoa? Pertanyaan tersebut sering kita dengar dikalangan masyarakat, karena sebagian masyarakat meyakini adadoa khusus ketika minum air zamzam, dan ternyata ada juga yang belum hafal dengan lafadz doa minum air zam-zam tersebut.

Sebagaimana yang telah kami baca dan pelajari, bahwa ada sebuah riwayat dari Ad Daruquthniy (namun ini bukan perkataan Rasulullah SAW), hanya doa yang dipraktekkan oleh Ibnu Abbas. Iaberdoa ketika minum air zam-zam. Dan doa inilah yang sampai sekarang diamalkan oleh sebagian orang ketika meminum air zamzam.

Berikut adalah lafadz doa selengkapnya

اَللّٰهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ عِلْمً نَافِعًا وَرِزْقًا وَاسِعًا وَشِفَآءً مِنْ كُلِّ دَآءٍ
ALLAHUMMA INNII AS ALUKA ‘ILMAN NAAFI’AN WA RIZQON WAASI’AN WASYIFAA AN MIN KULLI DAA IN
Artinya : Ya Allah aku memohon pada-Mu ilmu yang bermanfaat, rizqi yang luas, dan kesembuhan dari segala macam penyakit.

Lantas, apakah Rasulullah SAW tidak membaca doa ketika meminum air zam-zam? Ada sebuah hadits shahih dari Nabi SAW, bahwa beliau pernah minum air zam-zam sambil berdiri. Sebagaimana diriwayatkan dari Ibnu Abbas bin ‘Abdul Muthollib dalam riwayat Bukhari,
سقيت رسول الله صلى الله عليه وسلم ‏من زمزم وهو قائم
Artinya : “Aku pernah memberikan minum air zam-zam pada Rasulullah SAW dan beliau meminumnya sambil berdiri.”

Dalam riwayat lain, dari Rasulullah SAW bahwa khasiat air zam-zam itu tergantung pada maksud orang yang meminumnya. Dari sini para ulama menarik kesimpulan bahwa doa yang dibaca setelah meminum air zam-zam adalah doa yang mustajab.

Diriwayatkan oleh Ahmad, Al Hakim dan Ad Daruquthniy dari Ibnu ‘Abbas, juga diriwayatkan oleh Ahmad dari Jabir, Rasulullah SAW bersabda,
ماء زمزم لما شرب له
Artinya : “Air zam-zam tergantung orang yang meminumnya.”
Telah diriwayatkan oleh Ibnul Jauzi dalam kitabnya Al Adzkiya‘ bahwa Sufyan bin ‘Uyainah ditanya tentang hadits di atas, lalu beliau menilai bahwa hadits tersebut shahih.

Nah, dari beberapa penjelasan diatas, dapat kita tarik kesimpulan bahwa tidak ada doa-doa khusus ketika minum air zamzam yang dianjurkan oleh Rasulullah SAW, tetapi kita dianjurkan untuk berniat dengan keniatan yang baik ketika minum air zamzam serta berdoa setelah meminum air zam-zam, karena doanya mustajab sebagaimana para ulama menyimpulkan riwayat Nabi SAW seperti yang sudah dijelaskan diatas.

Adapun untuk lafadz doa ketika minum air zamzam sebagaimana yang dipraktekkan oleh Ibnu Abbas bukanlah perkataan Nabi. Jadi intinya, ketika minum air zam-zam hendaknya berniat dengan niatan yang baik dan berdoa pada Allah setelah minum air zam-zam.

26. Doa Agar Cepat Dapat Kerja/Pekerjaaan Lengkap Arab, Latin dan Artinya
Agar kita cepat mendapat pekerjaan, maka kita harus berusaha semaksimal mungkin dan tentunya berdoa kepada Allah SWT. Karena, berusaha tanpa berdoa ibarat sayur kurang garam, dan berdoa tanpa berusaha ibarat sayur tanpa garam. Begitulah kira-kiranya jika di ilustrasikan. Dari ilustrasi tersebut, dapat kita tarik kesimpulan bahwa berusaha dan berdoa haruslah sejalan, agar supaya apa yang kita inginkan cepat tercapai.

Seperti halnya ketika kita mencari pekerjaan. Meskipun banyak perusahaan yang membutuhkan tenaga kerja dan kita melamarnya, tapi belum tentu kita diterima di perusahaan tersebut, maka dari itu selain berusaha kita juga dianjurkan untuk berdoa,  supaya lamaran kita diterima dan cepat dapat pekerjaan. 

Berikut adalah bacaan doa supaya cepat dapat kerja yang bisa kita amalkan minimal setelah selesai sholat 5 waktu.

اَللهُمَّ اغْفِرْلِى ذَنْبِيْ، وَوَسِّعْ خُلُقِيْ، وَطَيِّبْ لِيْ كَسَبِيْ، وَقَنِّعْنِيْ بِمَا رَزَقْتَنِيْ، وَلاَتَذْهَبْ قَلْبِيْ إِلَى شَيْئٍ صَرَّفْتَهُ عَنِّيْ

ALLAAHUMMAGHFIR LII DZANBII, WA WASSI' KHULUQII, WA THAYYIB LII KASABII, WA QANNI'NII BIMAA RAZAQTANII, WA LAA TADZ-HAB QALBII ILAA SYAI-IN SHARRAFTAHU 'ANNII.
Artinya : "Ya Allah, ampunillah dosaku, perluaslah (muliakanlah) akhlakku, berilah untukku pekerjaan yang baik, jadikanlah aku puas menerima apapun yang Engkau karuniakan kepadaku, dan janganlah Engkau buat hatiku mengingat apapun yang telah Engkau palingkan dariku". (HR. Ibnu An-Najjar)

Diriwayatkan dari Ali bin abi thalib karramallaahu wajhah, dia berkata, sesungguhnya Rasulullah SAW, bersabda "Apakah kamu mau aku beri lima ribu ekor kambing, atau aku ajari kamu lima kalimat yang memuat kemaslahatan agamamuu dan duniamu?" maka aku jawab, "Ya Rasulullah, lima ribu ekor kambing itu banyak, tetapi ajari aku ilmu." lalu, Rasulullah Saw bersabda, bacalah (membaca doa diatas)

Selain doa diatas yang dapat kita baca agar supaya cepat diterima kerja, kita juga bisa membaca doa dibawah ini agar cepat mendapat pekerjaan dan/atau dibaca dua-duanya secara berurutan.

اَللهُمَّ افْتَحْ عَلَيْنَا اَبْوَابَ الْخَيْرِ وَاَبْوَابَ الْبَرَكَةِ وَاَبْوَابَ النِّعْمَةِ وَاَبْوَابَ الْقُوَّةِ وَأَبْوَابَ الصِّحَّةِ وَأَبْوَابَ السَّلاَمَةِ وَأَبْوَابَ الْجَنَّةِ. رَبَّنَا آتِنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً وَهَيِّئْ لَنَا مِنْ اَمْرِنَارَشَدًا. بِسْمِ اللهِ تَوَكَّلْتُ عَلَى اللهِ لاَحَوْلَ وَلاَقُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ

ALLAAHUMMAFTAH 'ALAINAA ABWAABAL KHAIRI WA ABWAABAL BARAKATI WA ABWAABAN NI'MATI WA ABWAABAL QUWWATI WA ABWAABASHSHIHHATI WA ABWAABAS SALAAMATI WA ABWAABAL JANNATI. RABBANAA AATINAA MIN LADUNKA RAHMATAN WA HAYYI' LANAA MIN AMRINAA RASYADAA. bISMILLAAHI TAWAKKALTU 'ALALLAAHI LAA HAULA WA LAA QUWWATA ILLAA BILLAAH.
Artinya : Ya Allah, bukakanlah atas kami pintu-pintu kebaikan, pintu-pintu berkah, pintu-pintu nikmat, pintu-pintu kekuatan, pintu-pintu kesehatan, pintu-pintu keselamatan, dan pintu-pintu surga. Ya Allah ya Tuhan kami, berikanlah rahmat kepada kami dari sisi Mu dan sempurnakanlah bagi kami petunjuk yang lurus dalam urusan kami (ini). Dengan menyebut nama Allah, aku bertawakal kepada-Nya, tidak ada daya serta kekuatan melainkan hanya dengan kekuasaan dan pertolongan Allah.

Itulah bacaan doa agar cepat dapat kerjaan yang dapat kita amalkan. Mudah-mudahan, dengan mengamalkan doa tersebut diatas, keinginan kita untuk cepat mendapat pekerjaan segera terwujud, dan rejeki menjadi lancar. 

Aamiin.

0 komentar:

Posting Komentar